Friday, May 13, 2011

Manusia perlu jadi berani bercinta dengan diri sendiri

Manusia perlu jadi berani. Menghadapi apa jua dalam kehidupan sama ada susah atau senang perlukan keberanian. Dan keberanian datangnya dari hati. Keberanian dari hati itu pula bukan datangnya sekadar fikir-fikir bahawa diri ini berani. Ia datang dari semangat, kebolehan, ilmu dan kesungguhan. Yang kita selalu sebut-sebut sebagai 'passion'. Namun dengan memiliki 'passion', masih belum bermakna kita sudah berani.

Dalam memperjuangkan 'passion', kadangkala kita tidak bergerak ke hadapan. Diri dibelenggu ketakutan yang pelbagai. Takutlah nanti hilang pekerjaan, takutlah nanti mana nak tinggal..sewa mahal, takutlah macam mana nak bayar kereta. Pelbagai takut yang mengurungkan jiwa merdeka seorang manusia.

Apa yang kita takutkan ini? Sedangkan Allah SWT mengajarkan kita untuk tidak takut apa pun selain daripadaNya. Tuhan tunjukkan kita tak perlu takut dan berusahalah sebaik mungkin menghadapi alam semesta.

Dari kecil kita diajarkan untuk takut. Kita diberitahu dengan takut kita akan selamat. Takut jatuh, jangan main buaian. Takut cacing, jangan main pasir. Takut lemas, jangan main air. Sekecil-kecil bayi umur setahun dah ditakutkan dengan lipas supaya tak merangkak atau merayau lebih daripada pandangan ibu atau ayah. Begitu besar impak takut, maka manusia terus hilang kepercayaan diri bahawa dalam hati itu ada berani yang amat besar. Amat besar sehingga impaknya juga besar kepada masa depan.

Beritahu hati kita, semuanya baik dan jadilah berani. Seperti kata-kata Punsukh Wangdu daripada filem 3 Idiots...Percayalah kebolehan diri dan kejayaan akan menyusul... ;D

Dan belajar mempercayai diri dan meningkatkan kebolehan diri adalah kejayaan yang tanpa henti seperti sebuah pengembaraan.

Dan hati, percayalah...ia bukan pemahaman kecil diri ku semata. Dalam teori psikologi, ia dipanggil Self-Efficacy iaitu kepercayaan diri manusia dengan kebolehan dirinya untuk mencapai kejayaan dalam situasi khusus. Kepercayaan dan penguasaan pancaindera terhadap kebolehan, pengalaman dan motivasi diri memainkan peranan bagaimana kita hendak mencapai matlamat, melaksanakan tugas dan mengatasi cabaran. Konsep 'self - efficacy' ini adalah daripada teori kognitif sosial oleh Albert Bandura, Psikologis. Ia menekankan peranan belajar dari pemerhatian dan pengalaman sosial untuk membentuk personaliti. Yang paling utama, bagi mereka yang punya 'self-efficacy yang tinggi, iaitu yang percaya dengan kebolehan diri selalunya memandang tugas yang mustahil sebagai sesuatu untuk dipelajari, bukannya untuk dielak.

Apa pun, wahai Ariyatna Adri aka Faizah Shafawi, beranilah bercinta dengan diri sendiri dan dengan impian diri. Dan gerakkan diri dari sini ke sana. Diri dilahirkan untuk belajar jadi berani dan jadilah berani.

Mahu mencapai langit cinta

Sangat merindui untuk kembali kepada dunia Daluwarsa. Aku seperti seorang roh yang sesat dalam satu ruang yang menyesakkan. Di mana pancainderaku dikurung dalam satu pekerjaan yang menjenuhkan. Seolah aku tidak mengenal dunia lain.
Bila aku memandang langit, aku seperti melihat jalan pulang. Namun sayapku telah hilang dalam kegelapan jiwa.

Langit biru adalah ruang.
Keluasan alam adalah kebebasan yang diberi Tuhan
Dirikan diri dengan percaya
Dan dengarkan kata hati
Di mana ia akan bercahaya dengan Cinta dari langit
Setiap hati punya nyawa yang bercahaya
Sayapku daripada jiwa yang bercahaya.
Ia menerbangkan ku ke langit biru.
Dan aku mencapai langit cinta.