Wednesday, October 19, 2011

Seorang Degil


Aku seorang yang degil. Degil dalam banyak hal. Dalam pemikiran, kehendak dan konsep perspektif yang ku dukung. Namun, aku bertoleransi juga walau orang lain tidak mahu menerima konsep tersebut. Lalu aku berdegil dalam diriku sahaja.

Sewaktu zaman sekolah, aku pernah berdegil dengan keluargaku kerana tidak mahu mengambil aliran sains dan menukar ke aliran sastera. Sayang aku tak cukup berdegil rupanya. Aku tidak meneroka bahawa sastera itu satu dunia yang sangat besar dan begitu banyak pemainnya dan pejuangnya. Aku menyekat diri pada buku-buku teks. Aku tak cukup degil.

Mendapat tawaran ke maktab perguruan di Terengganu, aku tolak mentah-mentah. Aku degil, kerana tak mahu bertudung labuh dan tidak mahu hanya mempunyai sijil perguruan tanpa ijazah. Aku mahu ke menara gading, tetapi aku tak cukup berdegil untuk meneruskan perjuangan mendapatkan ijazah dalam bidang yang diminati. Aku terjun ke matrikulasi perakaunan kerana tidak cukup degil melawan pesan guru bahawa masuk ke matrikulasi itu bermakna sebelah kaki sudah ke universiti. Selamat.

Aku tak cukup degil.

Namun, aku tetap bersyukur memiliki diri ku yang ada pada hari ini. Manusia boleh menjadi mahir dalam apa jua yang urusan dengan cara belajar mengenainya daripada pembimbing berpengalaman, pengalaman, bacaan dan persekitaran. Ia adalah kehendak diri.

Aku tahu aku tak cukup degil demi cita-cita kerana degilku kini dalam hal yang lain pula. Degil mengerjakan kerja ku dengan tekun walau ia mengorbankan jiwa dan ragaku.

Aku mesti belajar degil untuk diri sendiri. Inilah hikayat seorang degil yang belum cukup degil. Hahahaha...

Membaca penerangan sebuah buku bahawa seorang yang berbintangkan Cancer adalah seorang yang keras hati bercampur hati perasa dan pembawa PMS sampai bila-bila...hahaha. Mungkin ada benar dan ada juga yang tidak. Kerana dengan masa mendewasakan manusia dan pengertian hidup semakin meluas dalam cakerawala fahaman.

Menulis ini, memenuhi satu cita-cita kecilku sekarang. Supaya aku menulis di blog ini setiap minggu. Supaya blog ini hidup sehingga saat satu masa tidak lagi aku dapat menulisnya. Syukur pada Allah SWT...aku tulis lagi. Tulis dengan tanpa peraturan.. yeeehaaaa....layan.

No comments: