Tuesday, April 06, 2010

Rindu

Rindu bukanlah perasaan yang indah jika ia untuk orang yang sudah meninggalkan kita. Terkadang aku punya rasa mahu berbicara dengan abah, aku mahu merangkulnya seperti anak kecil dan menceritakan perasaan hatiku. Betapa gelojak rindu ini ingin ku ceritakan kepadanya seolah abah kan pulang setelah berpisahan seketika. Tapi itu cuma imaginasi aku.

Setelah perasaan itu ditelan masa, sebenarnya aku telah menghilangkan rindu itu dengan tidak memikirkan. Menyimpan memori abah dalam kotak lain dan ku kunci ia dan ku letak di bawah himpunan kotak-kotak lain. Namun, memendam memori itu rupanya telah memakan aku. Kerna sebahagian diriku adalah cinta abah, seni abah, sastera abah, ayat abah, tulisan abah dan dunia ku dari abah.

Setelah abah pergi, puisi juga pergi dari kota inspirasi puisi ini. Aku jadi kaku dalam pejam pencarian ilhamku. Abah, rindu sangat pada abah. Kadangkala daku ingin menceritakan kepada mu, tentang peristiwa-peristiwa yang telah berlaku, yang sukar dan susah kami hadapi tanpa mu.

Ya Allah,
Yang Maha Mengasihani,
Yang Maha Mengampuni,
Tetapkanlah hati kami,
Kuatkanlah diri kami yang msih hidup di dunia ini
dalam iman dan petunjuk Mu yang lurus
Kasihi dan rahmatilah arwah abahku
Ampunilah dia dan letakkan dia dikalangan hambamu yang soleh dan menjadi ahli syurga Mu, Ya Allah

Al-Fatihah buat abah seorang guru yang sangat dedikasi dalam tugasnya, tidak pernah berharap balasan,tidak pernah culas dalam tugasnya. Dia adalah bintang di hati ku...dan juga bintang di hati anak-anak muridnya. Terima kasih abah.

1 comment:

Misdhiaz said...

Al-fatihah..