Wednesday, November 18, 2009

Warna hati dan darah jantung

Hidup bagaimana yang dikejar manusia?

Bagaimana mengenal sama ada jiwa kita masih berbunga harum atau seperti pohon layu?

Tak mungkin hanya Tuhan yang tahu.

Kerana semua yang kita dapat adalah kerana usaha. Tanpa usaha manusia, Allah Maha Agung juga tak memberi.

Bagaimana mencari warna yang hilang?

Kita tahu ke mana menghilang, kita tahu bagaimana mewarnakan kembali, kita tak yakin adakah benar jalan yang kita pilih.

Darah yang mengalir menyambut kelangsungan perabdian yang menjadikan jantung.Kita terpasung dengan ketakutan.

Ya Allah, aku nampak jalan itu.

4 comments:

RyE's Artisan said...

SuhanaAllah..

salam sahabat..

Alhamdulillah... ditakdirkan diberi perjalanan yang terlihat ruangnya..

Puteri Daluwarsa said...

salam sahabat kembali,

Semoga aku terus nampak jalan itu..
:-)

Nora Fuad said...

as salam, bravo sis.. u patut juga bukukan puisi you...

Puteri Daluwarsa said...

Thanks sis Nora, dah lama x berpuisi..agak karat teruk juga. :D