Wednesday, December 24, 2008

Selamat Tahun Baru 1430 dan 2009

Banyak perkara yang berlaku dalam hidup kita yang kadangkala kita rasakan tidak adil menimpa diri kita yang amat kerdil ini. Kesusahan yang bertimpa-timpa, kehilangan orang tersayang, hutang yang bertimbunan, tiada teman dekat yang mengerti, pekerjaan yang tak menentu. Semuanya menjadi seribu beban yang tak tertanggung, sehingga dalam ucap syukur kita pada Allah kita sangsi dengan rezeki KurniaanNya. Kita sangsi KeadilanNya. Sehingga tidak nampak apa jua yang sedang diperlihatkan olehNya. Aku pernah sampai ke tahap itu, namun dalam masa yang sama aku juga dapat memahamkan apa erti ujian dan dugaan.

Ya Allah, Yang Maha Agung, Yang Maha Adil
Aku melihat KeadilanMu sedang berlangsung dalam segenap mayapada kehidupan
Aku melihat kecintaanMu pada setiap makhluk yang Engkau ciptakan
Aku percaya kasihMu sedang menyirami jiwa hambaMu ini.
Aku kembali menulis di sini.

Aku terasa berterima kasih dengan Andrea Hirata dengan karya Lasykar Pelangi yang menggugah jiwa dan membukakan mataku pada impian bukan sekadar mimpi. Seperti puisi lama yang ku tulis Bersayap Mimpi Dalam Hati

Mimpi itu bukan satu angan dalam gapaian bayangan fikir, ia adalah satu impian, cita-cita, kesungguhan yang dicintai. Mencapainya adalah kepuasan paling nikmat dalam hidup. Mencapainya pula bukan dengan renungan panjang sahaja. Aku akur banyak silap dan khilafku adalah kerana memandang diriku dengan rendah. Lalu aku meletakkan diri aku jauh dari penulisan. Aku kecewa dalam kecewa yang gila kerana aku kecewa sebelum mula.

Lasykar Pelangi menyedarkan aku mimpi yang diusahakan tanpa lelah pasti berhasil sangat manis.

Selamat Tahun Baru 1430 dan 2009.