Friday, July 25, 2008

What Color Girl Are You?



You Are A Green Girl

You feel most at home in a world of ideas.
You're curious and logical - and enjoy a good intellectual challenge.
You're super cool, calm, and collected. Very little tries your patience.
Your only fear? People not realizing how smart and able you are!



http://www.blogthings.com/whatcolorgirlareyouquiz/

Thursday, July 17, 2008

Cuba-cuba Kamera Baru di Taman Burung KL


Masuk taman burung, tapi bunga jugak subjek yang disukai. hehe..





Jangan la segan-segan, menyorok pulak dia di balik batu tu.






Sedapnya buah betik ni, baik aku makan cepat. Sebelum depa yang lain datang.




Eh, mana ada aku makan. Aku pun tak sempat jamah betik tu, ada burung lain kebas.



Akulah paling jelita di taman ini. Tak percaya ke.

Thursday, July 03, 2008

Menjenguk Tanah Daluwarsa



Sempadan Kota Arlusa


Kesatria Kota Arlusa dalam siaga. Perintah Putera Durmaz agar mengelakkan sebarang perkara sengketa yang memulakan pertarungan nyawa diikrar setiakan.

"Penduduk tidak boleh keluar dari kota buat masa ini demi keselamatan."
"Kesatria yang berkawal, sentiasa sedar siapa di sisimu dan walau apa jua yang muncul, tetap berkawal di sempadan, tanah Arnish larangan sama sekali walau seinci."
Ruhul Namaz, Ketua Utama Kesatria Kota Arlusa menyampaikan perintah.

"Ada sesuatu yang tidak enak berlaku dalam Tanah Arnish." Putera Durmaz Adreuarsa menjawab persoalan kesatria-kesatria yang mula bertanya-tanya sesama mereka.

"Tuanku, ada khabar mengatakan Maharaja Arnish sudah goyah. Itu baik untuk kita mengorak langkah sebelum mereka."

"Tidak, itulah yang dinantikan oleh Ruwen Shar. Tentera Arnish dalam kekuasaannya dan kejatuhan Maharaja Arnish tidak akan mengubah apa-apa. Jika Ruwen Shar bangkit, bukan saja Kota Arlusa yang bahaya, malah Tanah Daluwarsa seluruhnya." Putera Durmaz Adreuarsa meluahkan bicara yang sekian lama membelenggu fikirnya. Fikirnya yang turut disokong Tuan Arja Wisda, cendekiawan negara Adreuarsa.

***

Durmaz hendak mengelakkan perang. Malah dia berpendapat Maharaja Arnish itu lebih baik daripada Ruwen Shar, adinda Maharaja Arnish yang menjadi kepala Tentera Arnish. Risik rahsia yang dihantar Durmaz bertemu maharaja Arnish benar-benar mengganggu kelangsungan tumpuannya pada perhimpunan adikuasa Daluwarsa. Maharaja Arnish sudah terlalu goyah kerana kekuasaan Ruwen Shar, malah memohon bantuannya!

Berita kegoyahan Arnish itu sudah jadi bual bincang dalam setiap pertemuan Raja-raja Daluwarsa. Semua berpendapat ia adalah peluang baik untuk menyerang Arnish, ketika raja mereka lemah. Putera Durmaz seorang yang menentang.
Persidangan Adikuasa Daluwarsa bakal menyaksikan Durmaz terpaksa membuat perhitungan sendirian. Khabar-khabar angin mengatakan Durmaz mempunyai hubungan dengan maharaja Arnish mendatangkan prasangka raja-raja daluwarsa terhadap Durmaz.

Langsung prasangka dan kebencian itu bertambah-tambah apabila Raja Raisar Newisa menyatakan hasrat untuk memberikan pedang cahaya ketaatan kepada Putera Rameul Adreuarsa anak Durmaz yang masih kecil. Semua raja-raja Daluwarsa menentang kerana Raja Raisar tidak mengikut adab raja-raja Daluwarsa. Bendahara Iluk Namaz kuat menentang hasrat Raja Raisar itu dan disokong kuat oleh Raja-raja Daluwarsa yang lain.

Prasangka dan sengketa itu amat diidam oleh Ruwen Shar. Tiada yang lebih mudah melainkan musuh yang berhati rapuh, berdengkian dan bersengketaan sesama mereka.

***

"Jika rakyat Daluwarsa mengetahui, mereka pasti akan berada di belakang ku. Namun itu bukan urusan ku untuk memilihkan kepercayaan mana yang harus mereka tegakkan dalam fikir. Aku tidak memerlukan Pedang Cahaya Ketaatan untuk memaparkan jujurku dalam jiwa rakyat."

***
Pedang Cahaya Ketaatan, pedang rasmi Kerajaan Daluwarsa yang agung itu adalah hak Putera Hati Suci mengikut adab Raja-Raja Daluwarsa. Pemegangnya akan dapat memahamkan kejujuran Putera Hati Suci dalam jiwa sekalian rakyat dan memupuk setia kepada Raja Daluwarsa yang berhati suci. Namun manusia haloba hanya melihat kuasa pemiliknya yang diangkat sebagai Raja Daluwarsa Agung di tanah Daluwarsa.




Ariyatna
Puteri Daluwarsa

Sindrom Takut

Hidup ini penuh dengan ketidaktentuan. Sabagai muslim kita percaya qada' dan qadar. Namun aku tak akan berhenti bertanya diri sendiri apa akan jadi pada diri ku, keluarga ku dan masa depan ku. Sindrom takut ini merejam hati. Apatah lagi bila ada khabar angin yang maha deras mengatakan kakitangan yang tidak menetap-netap (kontrak) mungkin tidak disambung. Begitulah hidup. Adikuasa yang mengaku pembela hanya membela urusan politik.
Milik siapa rakus itu
Ia milik semua manusia
Yang hanya memandang kuasa tanpa cinta