Monday, September 17, 2007

Abah pergi dalam damai menyahut panggilan Ilahi pada tanggal 2 September 2007, jam 7.45 pagi. Aku masih merinduinya. Saat menaip ini aku menangis sehingga kabur butang huruf atas keyboard. Aku sangat merinduinya.

Kasihnya menumbuhkan pohon meredup jiwa
Perginya abah menghilang puisi pada jiwa
Perginya abah menghilang kata bermadah
Perginya abah, menerbangkan rasa dalam jiwa
Yang ada hanya air mata dan kenangan.

Astarghfirullah... berkali mohon keampunan pada Allah Yang Maha Mengerti ...Maha Mengetahui. Namun air mata tetap jatuh pabila wajah abah singgah di jiwa.

Segala yang ada dalam diriku adalah kerna sentuhannya.
Pemikiran
Pandangan
Citarasa
Kehalusan
Kesenian
Keindahan
Segalanya adalah sentuhan hatinya

Dan air mata ini keras mengalir. Betapa rindunya pada abah. Mahu berkongsi bicara dengan abah seperti dulu. Tapi ingin itu mendatang rasuk yang mengharukan jiwa.

Astaghfirullah...Adakah hamba Mu ini boleh diselamatkan.
Adakah hamba Mu ini layak diselamatkan.

Buat teman yang mengucapkan takziah, terima kasih diucapkan. Buat teman-teman lama, teman-teman yang baru mengenali dan yang baru menjejaki blog ini, terima kasih kerana menjenguk diri ini. Maaf jika blog ini mengecewakan kamu. Kerana aku sendiri mengecewakan diriku.

Al-Fatihah buat abah.