Sunday, May 27, 2007

Jiwa

Jiwa hilang sayap
mahu bicara
Jiwa hilang bentuk
mahu bersuara

Jiwa masih lagi ada
Dipenjara hidup berjasad
Dipenjara untuk kenyang
Dipenjara untuk selamat
Dipenjara untuk senang
Dipenjara untuk nafsu

Jiwa masih lagi ada
Mahu menggugah dunia
Tetapi tak bertangan

Jiwa
Mahu memandang sampai bila
Sampai majikan kata "berambus!".


28 Mei 2007


Jiwa boleh dipenjarakan. Walaupun manusia di tanah Malaysia sudah merdeka 50 tahun. Dunia boleh dikurung dalam suatu sudut persepsi, perasaan dan pemahaman. Mengapa segan untuk bersuara walhal kebenaran mengatasi segala-gala.

Jiwa ini hanya terikat dengan Tuhan yang Satu. Dia yang memberikan aku segala. Dari matiku hingga hidupku hingga matiku semula. Namun jiwa mudah terpedaya dengan daya dan hendak hidup di dunia. Kerana akal logik hanya melihat sesuatu yang boleh dilihat.

Jiwa ini inginkan kebenaran tetapi penuh ketakutan. Bila keberanian akan datang itu tidak harus kupersoal. Bagi orang yang berani, keberanian tidak perlu diminta-minta, ia hadir dalam jiwa. Jiwa besar.

Besarkah jiwa ku? Nyata soalan itu menjawab siapa diri aku. Aku masih berjiwa kecil.

Jiwa ini mesti besar! Besarkan jiwa aku! Walau dengan perkara kecil-kecil. Seperti pepatah cina, kalau hendak mengalihkan gunung, mesti bermula dengan batu-batu kecil dahulu.

Bila nak alih gunung! Suatu pedang sudah terukir buat memula kerja. Cepat!

2 comments:

azeel said...

langkahi tapak pertama ... dan teruskan berjalan..
bukankah itu mudah?

p/s: jangan fikirkan gunung ..atau pedang!

jeffrockers said...

selamat kembali dari pertapaan seratus tahun, puteri.

tentera sudah di perbarisan menunggu titah perang mu..