Wednesday, April 12, 2006

Hati itu rapuh
Seperti dahan kering
Di padang kontang
Belati itu pedih
Tusukannya dalam
Tak akan mungkin sembuh

Rapuh, remuk, pedih dan segala
sedih yang parah itu
kubungkus dalam peti masa
biar jadi penawar luka


12 April 2006

Begitu lama aku menyepi. Membungkus diriku dalam kesepian yang lama. Kerana hati ku sedang luka dalam luka yang parah. Sudah lama berlalu, tapi masih luka. Haruskah aku menulisnya di sini? Tidak. Menulisnya akan melukakan semula tikaman yang telah sembuh. Betapa persahabatan tidak semuanya ikhlas seperti yang ku sangkakan. Betapa naif seorang insan bernama aku ini. Terlintas juga untuk mengkuburkan sahaja blog ini seperti aku mengkuburkan nama ku. Benarkah ini aku yang meracau, atau kelukaan itu yang meracau.