Monday, December 25, 2006

Serahkan Cinta Mu Kepada Tuhan

Serahkan cinta mu kepada Tuhan
Beri cintamu separuh saja pada insan
Kerna tangis dan runtun hati pada manusia
hanya bawa sengketa

Serahkan cinta mu kepada Tuhan
Kerna Dia membalas dengan bahagia
Kerna Dia menganugerah aman pada jiwa

Jalan yang lurus terbentang dihadapan
Pintu taman-taman yang berpohon rendang
Didalamnya mengalir sungai yang nyaman

Moga Tuhan ampuni aku
Moga Yang Maha Esa memelihara aku.

10.57 malam
25 Disember 2006
Shah Alam

Bicara dengan kanda Zalisa mengubat hati yang merengsa. Manusia akan mudah merasakan sakit hati jika menyerahkan seluruh hatinya kepada manusia. Tetapi jika kita melihat hati sebagai milik Allah, kesedihan yang melarat dan cedera hati akibat perilaku manusia lain terhadap kita adalah tidak patut. Serahkan hati kepada Allah. Tiba-tiba, kita boleh melihat dunia ini dengan mata yang lagi satu. Mata hati.
Keazaman yang luntur kerana hati yang pedih, bagaikan kembang kembali. Bukankah hati ini milik Allah? Maka ia harus disirami dengan semangat.

5 comments:

©Nur Raina said...

Aduhai Adinda Ariyatna...
Kanda sayu setiap kali membaca n3 adinda. Sedih hingga menusuk ke kalbu.

Aduhai Adinda...
Apakah yang merobek hati adinda itu? Bagaimanakah dapat kekanda bantu? Atau, mungkinkah persoalan itu hanya adinda sendiri yang mampu menyelesaikannya?

Adindaku...
Di dalam hidup, kita diberi peluang dan pilihan. Maka, jika duka yang sering melanda, adakah kita mempunyi pilihan lain untuk menikmati bahagia?

Jangan terus-terusan menyiksa diri, adinda. Tempat jatuh lagi dikenang ini kan pula...

Adinda, salah satu cara membuat pilihan yang terbaik ialah dengan beristiqarah. InsyaAllah, pilihan itu akan membawa bahagia... insyaAllah...

Abang Long said...

"Bergaullah dengan manusia secara baik, sehingga jika kamu mati, mereka menangisi kematianmu, dan jika kamu hidup, mereka kasih kepadamu".

"Sekali nafas seseorang itu ditarik, bererti selangkah perjalanannya menuju ajal (kematian)".

"Lidah adalah ibarat binatang buas, jika dilepaskan ia akan bertindak liar".

Puteri Daluwarsa said...

Kanda Raina,

sedih saya sudah terubat. Mulanya memang sangat sakit hati dan kecewa.

Tapi seperti hikmah itu datang membalut hati saya. Bahawa hati ini bukan milik saya, tetapi milik Allah jua. Mengapa harus saya membiarkannya terluka dek manusia lain.

Saya tidak harus melayan hati saya sedemikian.

Nasihat kanda juga saya simpan. Seperti bumi, manusia juga sering dilanda gempa, tsunami dan letusan gunung berapi. Dalam ketabahan ada juga tak sanggupnya.


Abang Long,

terima kasih atas kata-kata hikmah itu. Mutiara kata yang perlu sekali-sekala mengingatkan kita. Kita ni manusia yang lupa.

©Nur Raina said...

Syukur alhamdulillah Adindaku tidak lagi tersentuh hati. Biarkan mereka. Bukan bermakna kita tidak lagi mempunyai hati dan perasaan, tetapi kita tidak perlu menghulurkan hati kepada orang yang angkuh dan sombong. Orang-orang sebegini akan rugi di suatu hari kelak. Apa yang kita boleh lakukan, hanya berdoa semoga mereka diberikan nur hidayah olehNYA agar iman kembali bertakhta di jiwa. Jauhkan pandangan adinda dari mereka. Jangan susahkan hati sendiri.

zalisa maz said...

sengaja kanda tak masuk sini awal2. bukan apa. kanda ni pemalu. bila org sebut2 ish! lagi kanda malu...