Tuesday, December 19, 2006

Mengapa hati di rasuk kebendaan?

Akal Memandu Hati

Hati, yang seketul itu
Candanya intim roh
Bertalunan suara
Memagar atma raga
Pagar tinggi tiang mahu
Pagar tinggi tiang nafsu

Yang tersimpan dalam tempurung kepala,
Sekadar buat ukur-ukur pagar
Sehingga ilmu yang tidak terukur
Terbiar bagai awan yang berlapisan
Menunggu bubar sesampainya masa

Akal memandu hati sebelum mati
Manusia atmanya jelas CINTA Ilahi


20 Disember 2006


Mengapa hati dirasuk kebendaan? Soal hati ini satu persoalan yang dalam. Hendak mengupasnya bukanlah suatu kerja mudah. Tapi persoalan ini mengetuk-ngetuk pintu mindaku dari hari ke hari. Bukanlah aku membencikan segala yang berbentuk kebendaan ini. Tetapi persoalan ini mengganggu aku sudah lama. Daripada zaman ku di matrikulasi lagi.
Mengapa manusia yang dapat biasiswa menghabiskan wangnya dengan membeli handphone tercanggih?
Mengapa manusia yang dapat biasiswa menghabiskan wangnya dengan membeli pakaian berjenama?
Mengapa manusia yang dapat biasiswa menghabiskan wangnya dengan membeli set mekap dan minyak wangi bagai artis ternama?
Bukankah biasiswa itu bagi pembiayaan buku ilmiah! Kesukaan hati lebih penting dari nyawa segumpal neuron dalam tempurung kapala? Aneh.
Sehingga kini persoalan itu tidak pernah lupus.

No comments: