Thursday, December 21, 2006

Cambuk Hati

Cambuk Hati?

Kenapa hati itu mudah merasai kesedihan?

Kenapa makan hati? Bukankah terasa hati itu satu kebodohan?

Hati itu selalu sifatnya emosi. Tidak membawa hasil. Masih mahu kecamuk hati?

Soalan ini ku tanya pada diri sendiri. Kerna aku manusia, yang ada hati, ada hati maka ada rasa, ada rasa maka ada terasa. Tetapi berbaloikah melayan perasaan sedemikian? Bukankah aku tahu ia tiada membawa faedah dan untung.

Moga Allah mengampuni ku.
Begitu banyak peluang terbentang di hadapan mata, aku masih berdiri dengan hati yang sama.

Moga Allah mengampuni ku.

2 comments:

Yo_simpleman said...

Salam,
Saya suka kalimat ini 'Begitu banyak peluang terbentang di hadapan mata, aku masih berdiri dengan hati yang sama'.
Selarik puisi yang bagus.

Salam,
Yo
www.blue4gie.com

jaffrizaini said...

sekadar terasa ingin bersenda, teringat dialog p.ramlee dalam Masam Masam Manis (kalau tak silap)

"awak tu nasib baik dapat makan hati .. orang sebelah tu, hari hari makan tulang .. buat sup"