Friday, November 10, 2006

Ku Bujuk Hati Yang Menangis



Aku ingin menangis
Tetapi bahu yang ingin kusandar itu jauh
Lalu aku menangis dalam sepi
Sehingga sepi itu sendiri tidak menyedari air mataku yang jatuh

Ku bujuk hati
Bukankah Yang Maha Kasih memberikan hidup supaya kutempuhi
Kupohon moga senantiada ada kasih sejernih air di kaki Ismail buatku

Ku bujuk hati
Bukankah Yang Maha Cinta itu sentiasa melihat daku
Ku pohon moga ada cinta senikmat meneguk air dari syurga didadaku

10 November 2006 (Jumaat)


Aku menangis. Kesedihan apakah yang menjerut dadaku sehingga terperah air mata lalu jatuh ke pipi ku. Aku tahu kenapa. Tetapi aku tidak mampu meluahkannya. Aku tidak tahu bagaimana mahu bicara dengan teman yang lain tentang segala yang merojak dalam benak. Adakah benar aku ini sabar, sehingga Yang Maha Kasih memberikan situasi-situasi ini untuk kutempuhi? Adakah benar aku tabah? Atau aku buat-buat tabah? Aku bingung.

Aku tidak tabah. Kalau aku tabah pasti aku mendepani teman-temanku dengan senyum tawa girang. Apakah yang meracuni atma ku hingga tiada bicara yang mahu terzahir dari lidahku.

Kalau kuluahkan. Segala yang ditetapkan untukku itu tetap perlu kutempuhi. Argh..Biar kusimpan saja buat diriku.

Aku tidak dapat berpura-pura tabah. Aku tidak tabah. Tapi aku mengaku tabah. Ya Allah, tabahkah hamba Mu ini?

9 comments:

Nur Raina Afsana said...

Hmmm... tatkala diri dihujani onak duri, hati yang pedih memujuk diri: Allah sentiasa menguji hambaNya yang paling dikasihi. Jadi, bersabarlah hati, bersabarlah diri... Apa yang berlaku, ada azimatnya... InsyaAllah.

WarnaSari said...

saya kira...apa yang Ariyatna lalui saya lalui malam tadi dari tanggal 10 hingga tepat jam 12 beralih ke tanggal 11, hari kelahiran saya...airmata tidak mahu berhenti...sukar untuk memujuk hati sendiri...kata-kata ariyatna di sini menggambarkan semua perasaan saya...

zalisa maz said...

ke bahu siapa mahu kau sandarkan? ke bahu si dia atau ke bahu ku? huhuhu... hapuskan air matamu sayang. pandang jauh ke depan. nun di sana masih ada cahaya...

jed1 said...

Mengaku tabah tapi sebenarnya tidak...sebenarnya tetap jugak tabah cuma percentage tabah tu tak setinggi apa yg diucapkan..boleh terus dipertingkatkan.

layout baru ye jediadri..dah tak gelap :D

Pawana Malam.. said...

kebetulan...itulah rasa yg menjenguk jiwa kita sy juga pada 10 nov lps..byk sgguh persamaan yg kita lalui...

namun percayalah...andai tiada kata mampu dizahirkan...itu lebih baik dr menzahirkan pada insan yg bkn sepatutnya... dn percayalah bahawa....the feel will fade away together with the time that flies...may u have the ketenangan dn kekuatatan hati..salam..

Romantis Selatan said...

masih dengan kesedihan lalu?

Romantis Selatan said...

tetapi, rupa blog itu sudah berubah.

Mersik said...

Duhai Ariyatna..tak usahlah menangis lagi, kerana akibatnya amat buruk..( actually ini dialog kassim selamat pd combi)

Pokcik teringat pada satu pepatah Hindi yang mengatakan,
"Luka akan sembuh pabila dirawat manakala kesedihan akan berkurangan pabila dikongsi bersama "

Dari itu marilah kita menangis bersama..

Waaa..uuuu..sob..sobb..alahaii

little said...

hmmm..aku pun dah menerima hakikat yang kita harus menangis sendiri kerana
jauh orang yang boleh menangis bersama kita, tak pun kita tak mau menayangkan betapa gusarnya hati pada orang lain.
perasaan tu kita jerut, sampai air mata mengalir masuk membasahi hati.
tapi lama kelamaan air mata tu seakan membeku di luar hati.
hati kita jadi keras kepada perkara yang mneyedihkan, mengecewakan.
itu yang aku rasa sekarang.
sebab dulu aku selalu berada dalam kerlingan sinis, ejekan, tawa gurauan yang menyakitkan..selama 2 tahun aku wat bodo je...hari ni aku masih bertahan.