Thursday, May 18, 2006

Sang Petaka (Manusia) Tidak Menyintai Seadanya

Rimba belantara yang bersuara merdu
Sudah hilang nada alunan mendayu
Kugiran unggas yang selalu menyapa jiwa
Sudah henti segala pesta ria

Rimba belantara yang hijau rimbun
Duka nestapa merayap di kakinya
Tegak merayu sang petaka dan jentolak
Tatkala meranap sang pohon dan unggas

Kasih yang tinggal tegaknya berdaun kering
Kakinya kotor dengan darah kecurangan
Manatah hendak merayu dan memaki
Saat cinta ranap dikuburkan di kaki

Biarpun langit luas bertangisan meratap kasih
Rindunya hilang tiada mahu memeluk butir cinta
Rindunya tiada kudrat lagi bagi menadahi cinta
Sehingga bah cinta tiada terlarang merosaki semua

Nada irama berlagu sayu di celah awan-gemawan
Melagukan hiba sang rimba belantara hujan perawan
Cuma Sang Petaka tidak mencintai seadanya
Kerana kecurangan itu menambah tebal kocek.


26 Mei 2006 (Jumaat)

Sumber inspirasiku dilanggar jentolak. Pemandangan serba menghijau yang menjadi tangga ke alam fantasiku diranapkan oleh kerakusan jentolak. Aku menyaksikan pohon-pohon getah yang tegak itu dilanggar dan dikebumikan disitu juga. Ada pohon yang sengaja ditinggalkan, buat meredupi taman buatan. Indah sangat taman buatan itu nanti. Tidak semak dan membiak monyet.

Aku melihat manusia selalu inginkan keindahan. Tetapi keindahan yang diciptakan itu tidak mengambilkira sifat alam semulajadi. Salahkah tanah indah ini kerana penuh rimba hutan hujan. Salahkah tanah ini jika bunga musim sejuk tidak mahu hidup melata. Manusia selalu begitu, tidak tahu untuk mencintai seadanya.

Salahkah aku kerana tidak mampu menahan sejuknya pendingin hawa. Aku anak bumi tropika. Mahu bernafas di bawah rimbun pohon dan menghirup segarnya bau daun, akar dan debunga. Bukannya menghela nafas dari haruman buatan yang dilekatkan pada pendingin hawa.

No comments: