Monday, May 08, 2006

Langit ini dicurahi cahaya penuh kasih

kesuraman yang meredupi langitku
adalah rapuh dan kehitaman perasaan
yang berbaki daripada hati yang dilukai
aku sedang membungkus ia dalam peti perasaan
yang akan ku lontarkan ke laut kelupaan

awan hitam yang mengumpal di langit
tidak akan menerjuni lapis langit cahaya
tidak akan membasahi bumi atma seri jiwa
tidak akan melintasi biru langit yang kupandang

Biarpun kerdipan bintang itu
Sinarnya enggan melintasi aku
Mentari yang manis dari Ilahi
Sentiasa mencurahi penuh kasih


9 May 2006 (Selasa)


Aku mahu lupa. Lupa itu kadangkala bagus bagi tidak mengingati sesuatu yang tidak perlu dalam ingatan. Lupa itu kadangkala suci, kerana ia menghapuskan dendam. Kelupaan itu pula bukanlah buat-buatan sekadar menyedap rasa. Kelupaan itu jadi perkara wajib, sebagai tanda kasih terhadap diri. Kelupaan yang akan memancarkan sinar cahaya.

Puisi ini sempadan buat diriku. Sempadan antara langit yang luas dengan keredupan melampau yang telah lama bertapuk dalam dunia cahaya ini. Langit ini dicurahi cahaya penuh kasih dari Ilahi.

No comments: