Tuesday, May 09, 2006

Hanya doa yang mampu terbang merapati

Hatikubicara
Mengajarkan erti cinta
Mengajarkan cahaya aspirasi
Dalam pelukan nafas kehidupan
Setelah menemukan cintanya (Sha)
Dia kembali kepada Cinta
Hanya doa yang mampu terbang merapati
Hanya bicarahati yang masih didengari
Hatikubicara, Al- fatihah.


“Teruskanlah menulis, tulis terus dari hati, kerana apa sahaja datangnya dari hati, merupakan apa yang kita rasa, timbul dari perasaan. Dan ingat selalu, tulislah yang baik-baik, agar ianya dapat menjadikan diri sendiri dan pembaca-pembaca menjadi insan yang lebih mulia lagi.”

Pesanan terakhir Ghaz membuatkan aku terkedu. Sungguh lama aku meninggalkan blog ini dengan warna kecewa yang pekat hitam. Kerana peristiwa hancur luluh sebuah kepercayaan, telah membuatkan aku takut untuk meninggalkan apa-apa bingkisan di sini. Kepada teman-teman yang lama tahu, ariyatna adreuarsa bukanlah nama asal blog ini. Aku mengunakan nama sebenarku tanpa selindung. Namun, kerana duka aku melenyapkan nama itu. Lantas, hanya sisi diriku yang misteri itu yang ku hantarkan sebagai wakil ku disini. Namun, sisi diriku yang misteri itu tidak dapat memancarkan kerdip cahaya nubari di jendela ini. Sehingga jendela ini, penuh dengan pekat hitamnya hati yang kerapuhan lantaran aku tidak menulis di sini seperti sewajarnya.

Terima kasih Ghaz, kerana mengingatkan aku untuk terus menulis.

Kanda Zalisa, adindamu ini terlalu bertangguh untuk membingkiskan tulisan ini. Sudah terlalu tangguh. Namun, harus diletakkan jua.

No comments: