Monday, January 30, 2006

Delusi - Nasihat Yang Menyalakan Cahaya Atma - Kembara Sang Kelana

Delusi Atau Ilusi Itu Cuma Fragmen Mimpi

Terbentang di hadapanku
Sebuah jalan yang lurus
Melalui sebuah rimba indah
Yang dirimbuni pohon aneh
Kudup bunga berbatang lurus tak berdaun
Sang rimba berlagu damai membuai kalbu
Aku berdelusi atau ilusi itu cuma fragmen mimpi
Yang berhasil mendamaikan persengketaan
Yang bermaharajalela dalam jiwa
Walau medan kehidupan atma jagat
Peperangan tidak pernah tamat

31 Januari 2006/ 1 Muharam 1427H

Aku sebenarnya sukar membebaskan diri daripada rasa terkilan yang amat berat. Sememangnya pejuang yang bernama aku itu telah terbunuh dalam medan perang yang ganas dan tak berperi kemanusiaan. Mujur yang terbunuh itu hanyalah klon no 113. Namun adakah itu bermakna kewujudan aku ini tidak signifikan langsung, sehingga kematian fs113 tidak berbaloi. Mereka yang sudi mengorbankan nyawa kehidupan lain tetapi tidak pula sudi menghulurkan bantuan adalah manusia yang tidak tulus jiwa.


Nasihat dan Pesanan Yang Menyalakan Cahaya Atma

I asked for Strength...
And Allah gave me Difficulties to make me strong.

I asked for Wisdom...
And Allah gave me Problems to solve.

I asked for Prosperity...
And Allah gave me Brain and Brawn to work.

I asked for Courage...
And Allah gave me Danger to overcome.

I asked for Love...
And Allah gave me Troubled people to help.

I asked for Favours...
And Allah gave me Opportunities.

I received nothing I wanted ...
I received everything I needed!

(purple_pot)
daripada Isbiha @ Pak Mail pada 18 Januari 2006


Setelah kematian fs 113, aku kecelaruan jiwa. Sehingga aku membingkis warkah maya memohon nasihat daripada pemilik sanggar hati yang akrab dengan asam garam dunia. Terima kasih Pak Mail, bintang merah itu kubiarkan rebah kerana sudah sampai masa untuk ku mencari bintang kuning yang masih menyala. Hanya kutautkan jiwaku pada kesabaran dan pada Yang Maha Mengetahui. InsyaAllah, anak muda ini tidak akan tumpas dalam medan peperangan yang tidak dimahukan.


Kembara Sang Kelana

Ayuh sang kelana
Kembara mu tidak selesai lagi
Kau harus terus kembara
Kerana dengan kembara jauh itu
Bakal menemukan kau dengan dunia
Dunia jagat alam serba keilmuan

Mana capal sang kelana?
Mahu kembara dengan capal lusuh itu?
Capal tidak selayak itu di kakimu!
Soal sang seteru dan sang petaka,
membuatkan kau sedih meratap?
Capal lusuh meluntur semangat?
Lidah curang menjadi pedang?

Pedang Pancaran Cahaya Ketaatan
Masih bernyawa dengan mata nilai hati
Menyingkap kebenaran dan ketulusan
Menelusuri pancaran cahaya perisai diri
Jika dia ada benci itu milik hati iri
Jika dia ada sayang itu milik hati suci

Ayuh sang kelana
Jika kau masih berteleku
Seribu tahun bumi daluwarsa tidak akan dijejak
Jika kau masih sepi
Deru angin tidak lagi akan melagukan hikayat di celah dahan Balusa
Jika kau masih bertapa
Putera Rameul Adreuarsa tidak akan pernah bertemu dengan Runya

Ayuh sang kelana! Kembara!


31 Januari 2006/1 Muharam 1427H

Aku jadi sang kelana yang diam dalam perhentian yang panjang. Perhentian itu bukanlah sebuah persinggahan buat beristirahat setelah kembara yang menjenuhkan. Tetapi perhentian itu adalah demi menyudahkan suatu pekerjaan yang memerlukan masa dan tenaga ku siang dan malam. Pekerjaan yang lebih besar buatku memang sedang menanti. Lantaran itu, aku harus mencari jalan supaya kembaraku ini tetap terus berlangsung dan pekerjaan itu mampu kujalankan dalam kembara yang tiada perhentian. Pn. Sifu sudah bersuara, "cepat siapkan penulisan kamu!". Sang kelana hanya tersengih kelat. Pn. Sifu, akan ku redah belantara alam ini dengan kekuatan seperti nyala bintang kuning yang menerangi bumi. Dan Pn. Sifu adalah bintang kuning yang terang itu.

3 comments:

jed1 said...

nak komen apa pun tak tahu hehehe ada sillibus sastera ke kat akademi? padawan2 kena karang sajak :D

Ani said...

delusi tu sama yd dgn ilusi...huhu..ani baru tahu..

selama ini ani igtkan delusi tu mcm halusinasi...

ilusi tu mcm fantasi..

:D

ISBIHA said...

Faizah,
Pertama, tahniah, syabas dan selamat meneruskan kembara.Memang berbaloi kalau berguru dengan sifumu, Puan Ainon Mohd.

Kedua, sudikah menulis tentang Dato' Onn - sajak dan rencana? Tulisanmu di Khazanah Dunia menarik. Pak Mail sedang mengumpul tulisan-tulisan ringan dan sjak-sajak tentang Dato' Onn untuk dibukukan dan diedarkan kepada pelajar-pelajar. Pak Mail sedang mengatur program satu hari di Akrib Negara Kuala Lumpur mengenai Dato' Onn kepada sekumpulan pelajar 10 buah Sekolah Berasrama Penuh. Kalau diizinkah Tuhan, insya-Allah program ini akan dijalankan pada bulan Ogos. Pada waktu itulah buku tersebut akan diedarkan.

Ketiga, lawati onnjaafar.blogspot.com - Dato' Onn Pengasas Sebuah Negara Bangsa.

Sila maklumkan Pak Mail. Terima kasih.