Friday, November 25, 2005

Bersayap Mimpi Dalam hati


Di celahan dahan waktu aku melihat sepasang sayap
Milikku yang terjerat di celahan rimba kesibukan
Sedang jiwa nubariku mahu terbang jauh di celahan awan
Menikmati seindah dunia dan selangit luas yang ditatap

Jika aku cenderawasih
Sudah ku terbang menyusupi awan
Buat mengubati jiwa yang lara
Jadi penawar rusuh yang melanda

Aku, sang manusia yang bersayap mimpi dalam hati
Saat sayapku bebas dari penjara rimba kekusutan ini
Akan ku terbang jauh mencari dunia mimpi tak bertepi


25 November 2005/23 Syawal

Aku kebingungan di dalam celahan masa yang begitu tidak mempedulikan aku. PDA kesayanganku juga mendera sekali, setiap hari berbunyi-bunyian mengingatkan aku itu-ini. Alangkah indahnya jika ku punya sepasang sayap yang akan membawa aku terbang melupakan kerusuhan ini. Namun nanti bila aku pulang kerusuhan yang sama tetap akan menjenuhi otak fikirku. Ah! Mendera sekali, meja kerja pun sudah bertukar rupa, bagai dilanggar geroda. Hari dilanggar geroda semakin mampir. Jika hari itu tiba aku akan menjadi semakin jenuh, menghadap barisan adikuasa dunia sini. Hatiku cuma akan tenang selepas utusan-utusan utama rakyat segenap negeri selesai menghadap adikuasa dunia sini. Saat medan penghadapan itu, akulah hulubalang bersenjatakan pena lalu tercatatlah hiruk pikuk pertemuan dari segenap alam dunia sini. Saat itu aku jualah hulubalang yang tersepit di antara adikuasa dunia sini dengan ketua segala hulubalang. Ku pujuk hatiku, nanti selesai jua.

Tuesday, November 15, 2005

Alif, Zafran, Faizah, Zalisa dan Hafez Ziyadi

Alif, Zafran, Faizah, Zalisa dan Hafez Ziyadi
Munculnya 5 pendekar sudah berjanji
Untuk mencari hamba yang bermimpi
Untuk memenuhi hasrat dihajati hati
Dengan bayaran tiada galang ganti

Istana Kelam tersimpan kesumat tempat ditujui
Sehingga tiada terlangkah bagi insan tak bermimpi
Semoga tersingkap pintu segala penjara misteri
Segala tersurat tersirat dan yang telah terjanji
Sehingga waktu tiada muda tiada rugi
Kepada tuan setia kasih sudah terpateri

Semoga lima pendekar tinta bersemi memekar seri
Terlangsung suatu lagenda yang melakur dalam sanubari


15 November 2005


Satu pertemuan telah berlangsung. Menemukan manusia yang berkelana di dunia ini dalam sebuah pertemuan yang sangat akrab walau pertama kali berhimpun demi untuk melaksanakan sebuah niat. Sebuah niat yang begitu tinggi demi menghimpunkan lima pena agar tertulis dan terlakarlah suatu lagenda untuk tatapan pembaca yang mengidamkan sebuah ceritera yang mencetus rasa dan menuntut keinsafan.