Friday, September 09, 2005

Remaja

Aku amuk suara gema
Yang menjelma kian waktu
Ibarat pelarian aku dijengkelkan
Ejekan yang tiada maksud
Cuma menghasut sebuah kota hati suci
Kain putih dalam segenggam tangan ini
Tidak suka diconteng, dicarik
Aku ini buta dan tuli
Seorang tolol yang dangkal
Bagi mu segenggam kain putih
yang ku sulam di dada ku ini tidak indah
Kekok seorang manusia berdarah mentah
Jauh dan dalam pandang mata mu cuma sejengkal
Sejengkal juga budi akal
Milik mu untuk kau menjadi insan di dunia terbentang

Darah mu masih mentah
Tangan mu ibarat tulang kecil
untuk menduga selautan garam dunia
Hentikan lakonan dewasa mu
Budi, hati perut dan bakul jiwa mu
Tidak harus dipajak pada egois
tidak harus diseret untuk menjulang bongkak diri
Darah mentah mu jangan disuntik cemar
Kerana kita insan bakal tunggak dunia.


21 April 2000


Remaja harus sedar diri dan tidak harus leka dimakan arus dunia yang mereka pandang sebagai kehidupan benar mereka. Realitilah yang harus ditempuhi, bukan sekadar mengecap nama, meniru gaya dan membangga diri di antara teman tapi sebenarnya berjiwa kosong.

No comments: