Thursday, September 29, 2005

Mengintai Sinar Pelangi

Mengintai sinar pelangi
Yang jauh sayup pandang
Ibarat seorang anak yang mencari denai harapan
Dalam sebuah perjalanan
Melewati batas waktu
Merentas belantara kehidupan
Berbekalkan suar ilmu menyuluh keimanan

Seorang anak yang mencari kasih
Redup pandang sinar mata
Mencari juita hati rindu syahdu
Selautan air mata menjarah jiwa
Setinggi langit tak tumpah jua

Seorang anak yang mencari pengertian
Mengutip kekuatan yang bersisa dalam nurani
Menggapai cahaya yang berlingkar
Menerangi sanubari diri
Mengukir senyum di bibir sepi
Berdiri di kaki pelangi


29.09.2005

Setiap insan adalah seorang anak, anak kepada ibu, anak kepada bapa, anak kepada bumi. bagaimana hendak berkongsi kegembiraan seorang anak yang berdiri di kaki pelangi, kerana dia hanya senyum dalam sepi. Kerana dia tidak dimengerti oleh insan lain. Dia hanya seorang merentasi belantara kehidupan, dia mencari, kasih seorang teman, seorang ibu, seorang bapa, seorang abang dan seorang adik.

Aku tertawa dalam hati dan menangis dalam sanubari demi mencari pelangi.
Jika aku tak mula melangkah hari ini harus bila pula akan aku berdiri di kaki pelangi.

No comments: